//Briena's here

cerita tanggal 19 april 2011
Selasa, 19 April 2011 | 18.51 | 1comments

Aku bangun waktu ibuku berteriak “ciiiillll. . .ssolat subuhhhhh!!!!,” sambil malas-malasan aku bangun, tanpa merapikan tempat tidur (ini sudah menjadi kebiasaan waktu kecil) aku lagsung ke kamar mandi untuk wudhu. Setelah itu, aku sholat dengan mata masih kriyep-kriyep.
Aku tau sholatku sama sekali gak khusyuk, soalnya selain masih ngantuk, aku juga ndegerin ibukku ngedumel sendirian. Ini sudah menjadi kebiasaan setiap paginya, tapi yang ini lain
“haduuuuuhhh. . .nyetrika belom,masak belum ribeeeetttt,”aku mendengar semuanya ketika sholat, apalagi teriakan suara yuk sayur tiap pagi “blanjaaaaaaaaaaaaa bukkkkk. . .jaaaaaaaaa!!” asal tau aja. Ini suara paling kemayu yang pernah aku dengar seumur hidupku.
Seusai sholat, aku ngaji yasin (maaf sara sedikit), maklum kata orangtuaku kalo kita ngaji yasin tiap paginya, kita akan terhindar dari masalah dari pagi sampai maghrib, dan aku percaya itu. Tapi belum setengah surat aku baca, ayah sudah nyuruh aku buat nyetrikain baju ibukku. Maklum waktu itu aku libur. Jadi, sebelum aku tuntas membaca surat yasin, aku lagsung nyiapin setrikaan.
Setelah nyar hamper 5 menit baju ibukku belum ketemu. Sangking keselnya, aku pergi ke teras, terus teriak “bukkk, Bajunya ibuk mana ?” ibukku yang masih memilih temped an tahu buat di jadikan masakan “apaaaa?”kata ibuku.
“BAJUUUUU!”mungkin nadaku sedikit terjadi penekanan di sini. Lalu aku berjalan kea rah ibukku “bajunya ibuk yang mau di setrika di mana? Aku nyari tadi gak ketemu. .”kataku sambil rada ngeriyet.
“kamu itu kalo bicara sama ibuk yang sopan!” kayak ada godham memukul kepalaku kayak mukul bola baseball, kayak ada 70789 pedang nusuk hatiku. ‘Waduuuuhhh. .’ kataku dalam hati.”di jemuran”
Setelah itu aku masuk dan lagsung menyetrika baju ibukku sambil mikir,emang aku tadi kasar banget ngomongnya ya ?. aku cuman bisa diem sambil nyetrika seragam guru ibukku.
“kamu ngerti tadi iyuk sayurnya bilang apa ‘kok gitu anaknya buk’terus kamu liat gitu lho,ada ibuknya betha sama betha itu di luar.kamu jangan kayak gitu,dikira ibuk ndak bisa didik kamu ntar lagi,”aku cuman bisa diam. “ibuk biasa aja ndengerin kamu ngomong kayak gitu,tapi kalo di depannya orang banyak mbok yo jangan kayak gitu lah cil. . ”aku diam, ibukku berkata seperti itu nadanya halus sekali jadi mau ngelawan gak enak.
Usai nyetrika seragam ibukku, ibukku berangkat, ngurusi kakak kelasku yang lagi UAN.
 Sorenya ibuk pulang dan keadaan sudah biasa aja sekarang. lalu, bilang kalo ibuk habis di fitnah sama kepala sekolah SMA lain yang bilang ibuk habis ngasih contekan ke anak-anak, maklum ibukku kepala sekolah di sekolahku. lalu, Ibukku cerita sama ayah sambil ber api-api.
“pokoknya ibuk gak terima,untung anak buahnya ibuk ngerti.ibuk gak mungkn kayak gitu,”
Sambil ngedumel sapek sholat maghrib. Untung sekarang ibukku sikapnya udah biasa aja sama aku. Tapi,dalam hati aku masih gak enak soal kejadian tadi pagi. Lalu, ibukku membuka Al-Quran, mas kawin ayah buat ibuk dulu katanya. Lalu mencari tentang fitnah dan lain sebagainya sampai tarhimsholat isya.
“cil kamu belum batal kan, jamaah yooo,” setelah itu kami sholat berjamaah tanpa ayah. Soalnya ayah pergi ke masjid. Aku sholat untungnya pikiranku gak kemana-mana sekarang.
Seusai sholat aku kepikiran buat minta maaf sama ibuk. Tapi, masih aja gengsi. Akhirnya aku memberanikan diri buat minta maaf sama ibuk. Aku salim, lalu aku bilang “buk. .aku minta maaf soal kejadian tadi pagi,” kataku hamper nangis.
“wes to. . ndak papa, ibuk lho udah gak mikir. . tapi nanti kalo ngomong yang sopan. .”aku nangis, sambil sujud ke ibuk.
“tapi aku cuman nambah-nambahi masalahnya ibuk,” kataku sambil terisak-isak.
“udah gak papa, wes ta. . ibuk kan udah maafin kamu. . .udah gak usah di pikrin,”kata ibuk. Aku masih gak bisa melihat ke atas. Yak apaaaa, gitu rasanya.
Akhirnya setelahg bernangis-nangis ria. Aku akhirnya plong juga. Ternyata ibukku pemaaf. (the end)

Older Post | Newer Post